• Bibliofil

    Dakwaan Yang Tidak Jelas dalam Penjahanaman Pemikiran Intelektual

    Sebagai orang awam, saya fikir, tidak mudah untuk membaca, mentelaah dan seterusnya mengkritik dengan cermat, terutamanya isi sesebuah karya yang rencam dan bersimpang-siur penghujahannya sebagaimana karya di bawah ini. Walau apapun, memadai setakat ini, dapat ketahui apa yang baik dan apa yang tidak kena pada penghujahan dalam sesebuah karya seperti karya di bawah ini; sebagai contoh, apabila penulis menghurai perihal istilah ‘teologi’ dan ‘agama’ dalam ‘Bab 14: Teologi Kultural dan Pengharapan Pada Kemanusiaan’. ‘Penerimaan massa ke atas teologi itu dikaitkan dengan kebenaran gagasan teologi itu, bersama-sama dengan kesolehan si pengajar dan penakrif teologi itu tadi seraya membuat klaim handal sebagai pewaris profetik yang terasal’. (Hlmn. 104) Persoalan lain timbul seperti penggunaan istilah…

  • Bibliofil

    Apakah maksud ‘BUKU’?: Refleksi Menonton Movie A.I

    Coretan pagi Ahad. 1. Malam tadi menonton cerita lama. A.I (Artificial Intelligence). Seperti dahulu, ia masih memberi kesan emosi kepada penonton seperti saya. 2. Dahulu saya menonton kerana melihat kasih sayang antara robot dan manusia. Kali ini saya menonton dan terinspirasi melihat proses medium penyimpanan data oleh A.I dan ia diguna pakai oleh alien setelah 2,000 tahun A.I terhibernasi. 3. Visual yang terpamer menjadi kandungan penting untuk alien itu memahami cara hidup dan persekitaran serta emosi yang wujud zaman A.I itu hidup dengan manusia. 4. Lalu dengan maklumat2 tersebut, alien membina rumah dan prasaranan sebagaimana yang ada dalam simpanan memori A.I tersebut. 5. Hal ini membuatkan saya mengimbau bagaimana proses…

  • Bibliofil

    Blessed Unrest (2)

    The Long Green. Bab Dua dalam Blessed Unrest, menceritakan asas falsafah dan ahli falsafah yang mempengaruhi pemikiran para biologis, naturalis dan bbotanis sehingga melahirkan karya-karya seperti Systema Naturae (Carl von Linne), Nature (Ralph Wardo Emerson), A week on the Concord and Merrimack Rivers (Henry David Thoreau), An Overland Journey (Horace Greeley), dan banyak lagi karya-karya yang terbit hasil pengalaman mereka menerokai muka bumi sehingga ada yang menetap di pulau-pulau berbelas tahun bagi menguji teori Darwin (seperti usaha Peter dan Rosemary Grant yang tinggal di Galapagos, duduk di Daphne Major, dan mengkaji teori Darwin selama 20 tahun!) Dalam babak lain di bab ini, seronok untuk saya kongsikan natijah kepada wujudnya karya2…

  • Bibliofil

    Blessed Unrest (1)

    Teh hijau dan roti sebagai teman disamping watak utama; buku. Sambung menelaah Blessed Unrest. Mula memasuki bab Dua setelah bab Satu (Blessed Unrest) yang banyak menceritakan perihal sebab musabab lahirnya banyak gerakan peringkat akar umbi yang tidak bersifat ‘ideology and fundamentalism’. Juga turut memaparkan cabaran yang dihadapi oleh gerakan-gerakan yang pelbagai ini sama ada bersifat dalaman atau luaran. Memasuki bab Dua, (The Long Green) menyoroti isu alam sekitar dan memperkenalkan serba sedikit ringkasan ‘semangat’ environmentalis dunia Barat yang mengangkat botanis Sweden, Carl von Linne (1707-1778). Satu perkara yang menarik adalah pada 1735, beliau (dikenal juga sebagai Linnaeus) telah menulis berkenaan dengan ‘3 kingdom; animal, vegetable and mineral’ dalam satu dari…

  • Bibliofil

    Dua Barang Berharga Merata-rata Dalam Rumah

    Petang tadi, saya kongsi dengan isteri; Jika rumah dikemas, ada dua benda yang kerap dijumpai iaitu: 1. Duit 2. Buku Letaknya mungkin di belakang televisyen, bawah katil atau bantal, belakang almari, celah-celah perabot. Tambahan pula, kedua-dua perkara ini muncul di saat kita memang benar-benar memerlukan, iaitu ketika waktu ‘sengkek’ wang atau sewaktu mahu buat perkongsian tentang buku yang telah dibaca! Bila jumpa sahaja, memang gembiranya tidak terkata!

  • Bibliofil

    Pesta Buku: Agora buat Buku-ish

    Pesta buku adalah ‘syurga’ para pencinta buku. Agora (baca: forum atau tempat pertemuan) buat ‘buku-ish’. Mereka tidak akan jemu walau hadir berkali-kali ke pesta buku. Pesta buku adalah tempat pertemuan antara penulis, pembaca, penghayat-pengamal dan penjualnya. Setiap satunya adalah penggerak budaya. Budaya tidak akan bergerak tanpa penulis, pembaca, penghayat-pengamal dan juga penjual. Jika mahu menggerakkan budaya, jadilah salah satu daripadanya atau keempat-empatnya sekaligus.

  • Bibliofil

    Bibliofil Bervisi!

    Seperti dalam nukilan saya yang terdahulu, seorang Bibliofil bukan seorang yang tidak bervisi. Mereka ini bukan seorang pencinta buku semata-mata. Visi mereka tinggi. Mereka mahu memandaikan diri, keluarga dan bangsa mereka melalui karya-karya tempatan atau antarabangsa. Seperti dalam budaya kita, terdapat pelbagai jenis bahan bacaan atau buku. Dahulu, bahan bacaan atau buku atau lebih dikenal sebaggai manuskrip (tulisan tangan) di nusantara amat terkenal kerana ia ditulis dalam bidang-bidang yang keilmuan yang pelbagai. Orang Melayu sebenarnya suka mencatat atau mendokumentasikan pengalaman hidup serta kepakaran mereka. Tujuannya tidak lain dan tidak bukan, untuk memandaikan anak bangsa mereka. Supaya ilmu mereka dapat diwarisi oleh orang terkemudian. Membaca dan menulis memang tidak dapat dipisahkan.…

  • Bibliofil

    Projek Khas sempena PBAKL 2015!

    Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2015 (PBAKL 2015) kali ini saya anggap sangat meriah. Meriah kerana saya melawatnya sebagai seorang pemain industri buku dan juga sebagai seorang pencinta buku-tentunya! Terdapat beberapa buku yang sudah saya miliki pada PBAKL kali ini. Saya sedang merancang sesuatu dari hasil pembelian pada kali ini. Perancangan yang akan menjurus kepada memartabatkan karya-karya tempatan yang tidak kurang hebatnya, bahkan setanding dengan karya-karya di peringkat antarabangsa. Cuma mungkin kerana karya-karya kita berada dalam Bahasa Melayu, maka mereka ‘di luar’ sana tidak maklum akan karya-karya kita di sini. Bukankah itu adalah sesuatu yang seharusnya menjadi perjuangan? Mengapa perlu perjuangkan karya-karya tempatan yang berkualiti ke peringkat antarabangsa? Kerana karya-karya kita…

  • Bibliofil

    Sempena Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur: Si Gila Pencinta buku

    Gila. Status di atas khas kepada pencinta buku. Dia sudah maklum duit di poket yang diperuntukan untuk makan minum selama seminggu adalah terhad untuk makan dan minum sahaja. Tetapi disebabkan dia gila buku, lalu dibelanjakan duit makannya itu sehingga dia pasti akan kebulur 3 hari dalam seminggu. Gila. Gila sebab dia pentingkan diri. Kemahuannya zihin-nya mengatasi kemahuan perutnya. Apakan daya, sudah dinasihati, tapi tetap mahu belanjakan bagi memenuhkan ‘nafsu’ zihin-nya. Gilakan? Ah, kegilaan menjadi-jadi apabila tiba musim pesta buku seperti hari ini. 1 per 3 pendapatannya hanya untuk buku. Inikan gila namanya. Maka dunia pasti akan terus dipenuhi orang-orang gila buku kerana mereka faham pentingnya membaca dan menuntut ilmu.

  • Bibliofil

    Lapar Membaca

    Sehari tanpa membaca ibarat sehari kelaparan. Lapar membaca ialah antara ciri seorang Bibliofil tegar. Kehidupan seharian tanpa membaca adalah kematian bagi mereka. Jasad yang hidup tetapi ruh yang ‘mati’. Membaca juga adalah vitamin kehidupan. Keperluan seorang insan yang wajib dipelihara. Sehari tanpa membaca adalah kezaliman kepada diri. Zalim kerana mengekalkan tahap kejahilan diri di takuk yang lama. Bukankah Ad-Deen meneru untuk kita membaca? Yakni mencari ilmu? Bacalah alam, bacalah buku. Kita akan temui sesuatu. Bacalah al-Quran dan Hadis. Kita akan temui Diri. B.A.C.A.