Apabila Mufti diberi Anugerah ‘Hina Intelektual’, Bermakna…

download

Saya menulis perkara di bawah sebagai respon berikutan liputan sebuah akhbar atas talian, Malaysiakini, berjudul “NGO beri anugerah ‘Hina Intelektual’ pada Harussani”, pada 

1. Penganjuran anugerah seumpama itu merupakan penzahiran bahawa mereka tandus intelektual. Mereka gersang jiwa. Kerana emosi mereka tidak terkawal dan nilai etika diletak tepi hanya kerana hujah mereka tidak cukup kuat untuk beri faham kepada Mufti Perak.

2. Apa nilai etika yang dimaksudkan? Yela, nilai etika yang dipegang aku, golongan berIlmu ada tempat dia yang perlu dihormati kerana mereka ada Ilmu dan Pengetahuan yang tidak dimiliki orang lain. Jika dia salah, kita perbetulkan dengan hujah yang benar. Jika tidak dapat yakinkan, bermakna hujah kau tidak kuat atau tidak kemas ‘angle’nya. Jadi, teruskan perbaiki hujah dan buktikan dengan perbuatan.

3. Nilai etika yang aku anuti adalah; tidak elok menganjurkan anugerah-anugerah yang berniat mahu jatuhkan air muka orang. Tambahan pula ia adalah individu yang dihormati dalam sesebuah masyarakat terbanyak. Anugerah seumpama itu adalah sindiran bagi menerbitkan rasa puas hati nafsu diri, mendapatkan publisiti murahan (cara nak branding), hendak tunjukkan kesungguhan mahu pertahankan pihak yang oppressed(dgn cara oppress pihak lain).

4. Ini nilai etika yang aku pelajarilah sebagai orang yang hidup bertamadun.

5. Tak tahulah nilai etika yang penganjur pegang bagaimana. Jika berbeza dengan yang aku pegang, malah membenarkan penindasan di balas dengan cara penindasan, tiada isulah kalau masharakat tak bertamadun di luar sana menindas mereka yang diwakili penganjur anugerah. Sebab penganjur anugerah mengamalkan etika suka menindas juga.

6. Ini pandangan akulah. Aku tidak menyebelahi puak penindas golongan yang mereka perjuangkan bahkan aku bersama mereka yang ditindas. Tapi untuk menindas orang lain sebab orang lain tak dapat terima hujah kita, itu tanda orang tiada Freedom. Dia terkurung dalam kehendak nafsu yang dia dakwa memperjuangkam Freedom.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *