Monolog: Aku (Bukan Hanya) Seorang Environmentalis

Monolog.

Saya minta maaf, saya tidak dapat memisahkan cara berfikir saya yang amat berkait antara satu sama lain seperti Insan-Alam-Tuhan-Agama-Akhirat-Dunia-Bahasa-Wahyu-Bahagia.

Semuanya saling berkaitan dan ada letak-duduk masing-masing dalam memahaminya.

Pernah kalangan sahabat saya memanggil saya sebagai seorang environmentalis. Mungkin kerana saya menganjurkan penjagaan alam sekitar yang baik, kitar semula, kurangkan guna plastik.

Tapi sebenarnya pada masa yang sama, asas kepada cara berfikir itu adalah dengan memahami bahawa saya adalah Khalifah di muka BumiNya. Alam ini adalah amanah yang perlu dijaga.

Insan itu ada fizikal dan ruh. Fizikal alam rosak kerana Ruh Insan yang tidak jelas akan fungsinya di Bumi.

Jika tidak jelas, lalu keputusan-keputusan yang dibuat tidak ke arah memakmurkan Bumi, bagaimana Insan mahu mencapai Bahagia di Akhirat dan Dunia.

Penggunaan sumber (contoh: bahan api fosil) alam dan ekonomi yang lain dengan cara tidak efektif dan Hikmah, pasti akan merosak-punahkan keseimbangan Alam (Mizan).

Semua ini memerlukan kefahaman berasaskan ILMU yang Benar dan Tetap.

Saya sendiri dalam proses belajar dan saya akan terus belajar untuk kenal fungsi Diri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *